Powered by Blogger.

Suatu Hari di Jembatan Ampera

"Ih ngapain sih foto di jembatan kaya gitu?" Ini pendapat orang yang sedang melintas di atas Jembatan Ampera.


Coba deh kalian bertukar tempat! Cobain berjalan kaki di atas jembatan melewati ikon kota Palembang ini. Sewaktu mengikuti Palembang Food Tours beberapa waktu lalu, saya sempat heran ketika salah satu peserta asal kota itu juga antusias untuk berfoto di sana. Saya pikir sebagai orang asli sana pastinya sudah sering berfoto di jembatan tersebut.


Eiits jangan salah, teman saya itu ternyata baru pertama kali lho berfoto di Jembatan Ampera. Dia ini salah satu dari sekian orang yang berpendapat "Ngapain sih foto di situ?" Tapi setelah dibalik ternyata menarik juga untuk berfoto di sana. Jadi sebelum berkomentar sebaiknya memahami terlebih dahulu sudut pandang orang lain.

Sejarah Jembatan Ampera

Ini adalah pertama kalinya saya menginjakkan kaki di Bumi Sriwijaya, tepatnya di Palembang ibukota provinsi Sumatera Selatan.

Jembatan Ampera (Amanat penderitaan rakyat) ini merupakan ikon Kota Palembang yang menghubungkan daerah Seberang Ulu dan Seberang Ilir dan dipisahkan oleh Sungai Musi.

Dulunya jembatan ini bisa diangkat naik jika ada kapal lewat, maksudnya supaya tiang kapal yang sedang lewat di bawahnya tidak tersangkut di jembatan, macam London Bridge gitu di London, Inggris :) Tapi sejak tahun 1970 jembatan ini tidak difungsikan lagi untuk jalur lalu lintas kapal yang lewat karena menggangu arus lalu lintas kendaraan yang sedang lewat di atasnya.

Menyusuri Jembatan Ampera di siang hari

Letak Jembatan Ampera ini gak jauh jaraknya dari Monpera (Monumen Perjuangan Rakyat) yaitu tugu peringatan untuk mengenang peristiwa bersejarah di sana. Tidak jauh dari sini kami bisa menemui Masjid Agung Palembang yang juga dikenal sebagai Titik Nol Kota Palembang. Sayangnya gak ada monumen atau bangunan khusus yang menunjukkannya, hanya sebuah lambang nol saja.

Di sekitarnyanya juga  banyak pasar tempat warga melakukan perdagangan. Di pinggir-pinggir sungai Musi juga tampak banyak perahu nelayan dan perahu jualan layaknya pasar apung.


Uniknya di bawah Jembatan Ampera ini terbagi menjadi dua bagian daerah yaitu Ulu dan Ilir yang pastinya punya peraturan yang berbeda. Buat teman-teman yang lewat di jembatan ini jangan lupa untuk berfoto buat kenang-kenangan. Dibilang norak juga gak apa-apa ya, harus bangga dengan daerah dan tempat wisata dalam negeri.

Di atas jembatan juga disediakan kursi-kursi, jadi kalau lelah berjalan bisa istirahat di sana sambil melihat kesibukan dan aktivitas warga di bawah jembatan. 

Kalau lapar? tenang aja di sekitar Jembatan Ampera juga banyak tempat makan seperti Kampung Kapitan Seafood Restaurant, Riverside Restauran, pokoknya banyak deh.


Menikmati senja di Jembatan Ampera



Saya pun penasaran ingin melihat Jembatan di sore hari menjelang malam. Dari atas jembatan atau perahu kita bisa menikmati sunset yang indah lho.

Langit biru pun perlahan-lahan mulai berganti menjadi semburat senja merah, lalu berubah menjadi malam hitam yang gelap. Untungnya cahaya lampu-lampu dai Jembatan Ampera membuat malam menjadi terang kembali.



Oh ya di bawah Jembatan Ampera ini banyak penjual makanan kaya di pasar malam gitu, tepatnya di Benteng Kuto Besak.        

Karena sudah lelah berjalan seharian, saya dan suamipun memutuskan untuk kembali ke hotel saja, karena esok hari masih bisa explore ke sini lagi. Kami pun memesan taksi online dari Monpera supaya menentukan titik penjemputan lebih mudah.

Sebelum tiba kami sempat bingung mencari hotel di Palembang  maklum lah ini pertama kalinya berkunjung ke Palembang. Saya Malah hampir booking hotel di lokasi yang jauh dari kota. Untunglah punya teman blogger asal Palembang jadilah bisa tanya-tanya dulu.

Akhirnya saya memilih menginap di Batiqa Hotel yang berada di Jl. Kapten A. Rivai N melalui aplikasi Pegipegi . Letaknya strategis, banyak tempat makan, dan yang terpenting dekat dengan dua tempat beli oleh-oleh pempek hihihi.

Melalui Pegipegi banyak pilihan hotel yang bisa  dipilih mulai dari hotel murah di Palembang sampai hotel bintang 5 di Palembang. Lebih praktis booking lewat aplikasi yang bisa diunduh dari smartphone.

40 comments

  1. Ini dipotretin Koh Dedy Huang kah Mbaaa?
    Duh, akupun mupeeenggg ikutan Palembang Food Tours
    Moga2 segera ada rezeki cuss ke Palembang
    --bukanbocahbiasa(dot)com--

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh di postingan ini yang moto suamiku, kecuali foto berdua suami abru difotoin KOh Deddy

      Delete
    2. Suami Mba Lidya jago photography jugaaaak
      Modelnya juga kece siiih :D
      --bukanbocahbiasa(dot)com--

      Delete
  2. Duhh, aku yg belum pernah ke Palembang aja kepengen banget bisa mengabadikan diri di Jembatan Ampera itu, Mbak. Liat panorama sekitar aja bikin terpikat utk menikmati pemandangan di sana,
    Makasih sharingnya, Mbak

    ReplyDelete
  3. Kota yang aku pengin banget kunjungin dan belum kesampaian. Hiks.... akutu terpikat pempek yg pernah dibawakan Deddy Huang. Makanya pengin banget makan sepuasnya di tempat aslinya. Wkwkwk

    ReplyDelete
  4. Jembatan Ampera dengan dominasi warna merah putih seperti itu bagus ya buat pepotoan. Eh ternyata malam harinya juga jadi lebih cantik dengan lampu2nya itu.

    ReplyDelete
  5. nah saya malah belom pernah kesini.. jadi harap maklum klo ntar norak poto2 di jembatan ini jg ya.. haha. . Sama kalo pas aku lihat orang foto di jembatan suramadu. maklumin ajah. cuma di suramadu gak ada tmpat khusus buat foto2

    ReplyDelete
  6. Eh, aku juga punya foto di depan tulisan AMPERA itu lo Mbaaaak.... Hihihi.... Ya namanya pelancong kan pengen mengabadikan momen yak. Jadi pengen ikutan Palembang Food Tours juga ni suatu saat Mbaaaa....

    ReplyDelete
  7. Itu yang ngomong ngapain foto di situ penduduk lokal atau siapa? Jadi ingat waktu Minggu kemarin suami mau ajak temannya yang tinggal dari Nepal ke Monas. Trus, ada yang bilang, "Ngapain ke Monas, dari jauh juga udah kelihatan."

    Ya buat yang tinggal di Jakarta dan sekitarnya memang Monas kayak biasa aja. Tetapi, buat wisatawan, Monas itu ikon. Lagian sebetulnya banyak hal menarik di sana. Setuju, deh. Harusnya melihat sudut andang orang lain, ya

    ReplyDelete
  8. Kebayang kalau yang kesana pasti foto-foto melulu deh di jembatan Ampera. Penasaran sama acara si Food Tour ini.

    ReplyDelete
  9. Asyiknyaaa yang jalan-jalan ke kota pempek, kapaaannn saya ikutan foto-foto di sini :D
    Ini bikin pengen buka PegiPegi buat intip hotel di Palembang deh.
    Mupeeenggg :)

    ReplyDelete
  10. Lid, aku blm pernah sih ke jembatan ampera. Tp liat foto foto kamu ada air air gitu koq aku jd bayangin wangi air laut di jembatan ampera deh. Ga nyambung ya hahaa

    ReplyDelete
  11. ya alloh mba, aku kemana aja dah, baru tau singkatan ampera itu amanat penderitaan rakyat

    ReplyDelete
  12. jadi pas ke Palembang kulineran apa aja mba? kalo aku udah pasti bawa pulang oleh-oleh mpek mpek sih hahahaha yang banyak

    ReplyDelete
  13. Wah aku belum pernah ke Palembang. Nyaris ke sana tapi ga jadi. Semoga bisa ke sana. Pingin juga foto di jembatan ampera

    ReplyDelete
  14. wah baru tahu ternyata dulunya bisa ke atas yah kayak di Luar negeri gitu ya mba tapi emang jadinya ganggu jalanan bikinmacet wkwkk duh belum pernah ke Palembang nih

    ReplyDelete
  15. Ohh jadi dulu itu jembatannya bisa diangkat naik ya Mbak? Wooow, kereen, tapi ngerepotin ya pastinya tiap kapal lewat harus diangkat dulu dan yg lain nunggu, bisa jadi macet jg yah, tapi sih bisa jadi pemandangan unik buat wisatawan yg berkunjung 😁

    Foto2nya kereeenn Mbak, asyiknya yg jalan2, ayooo, kapan kesini Mbak? 😁

    ReplyDelete
  16. Belum ernah ke palembang jadi pengen kesana hihi. APalagi palembang terkenal sama pempek jadi mau menimati pempek di kota aslinya kayaknya wuihhhhh

    ReplyDelete
  17. Aku kangen ke Palembang, mbak..nostalgia masa SMA hihi..semoga harga tiketnya bisa bersahabat haha pengen Napak tilas deh di sana

    ReplyDelete
  18. Mba ikut Palembang Food Tours yang diadain Ko Deddy Huang ya?? Seru ya bisa sekalian jalan2 dan belajar sejarah ttg kota Palembang.

    ReplyDelete
  19. Bagusnya jembatan Ampera.
    Jadi penasaran sama arsiteknya, orang Indonesia atau bule?

    Soalnya Jembatan Suramadu gak bisa dibuat selfi (kalaupun ada yang selpi, ini sangat mengganggu sekali, karena gak ada pedestrian kaya Ampera gini)

    ReplyDelete
  20. Saya kalo suatu saat mengunjungi Palembang juga pengen berfoto di jembatan Ampera ini, soalnya berkunjung ke palemPale tanpa berfoto di sini tuh rasanya gak afdol, hehehe

    ReplyDelete
  21. Suatu hari yang tentunya sangat berkesan dan menyenangkan ya mbak, aku ikut merasakan kebahagiaan mba lidya lho.. jadi rasanya aku ikutan berada disana walaupun hanya membaca melalui tulisan

    ReplyDelete
  22. Aku belum pernah foto dengan latar belakang Jembatan Ampera, padahal udah pernah ke Palembang loh. 24 tahun yang lalu hihiiii...

    ReplyDelete
  23. Dulu sering banget lewat jembatan ini mbak tapi belum pernah foto. Next kalau ke Palembang lagi jadi pengen foto mbak dan menikmati kulinernya.

    ReplyDelete
  24. Aku baru saja menyukai postingan sahabat di instagram yang berbagi bahwa penganan ketan dari Palembang juga bisa nih dicoba.

    Jadi, selama di Palembang sudah wiskul apa saja nih, mba?

    ReplyDelete
  25. Waah senengnya bisa main main ke Palembang dan berfoto di Jembatan Ampera. Kayaknya Jembatan Ampera itu adalah salah satu icon Palembang ya Mbak. Jadi kalau aku sih kalau emang punya kesempatan pergi ke sana harus wajib foto di jembatan. Hahaha.

    ReplyDelete
  26. ingat jembatan ini ingat mpek-mpek jadinya heheh, semoga ada rejeki bisa kesini juga, motret dijembatan amperah yah mba....

    ReplyDelete
  27. Duh jadi teringat teman lama yg tgl dekat jembatan itu, jadi kepengen deh ke Palembang, jembatannya mirip2 yg ada di luar negeri

    ReplyDelete
  28. Wah suaminya juga ikut sekalian traveling ya. Kalau lagi pergi berdua gini, anak-anak sama siapa?

    ReplyDelete
  29. Ahhh, fotonya bagus-bagus banget. Penginnn. Suamiku lagi dpt job di sana ini, Mbak. Dia juga cita2mau foto di Ampera, sudah dua kali datang waktunya gak cukup krn kejar2an sm jadwal terbang. Katanya minggu depan harus berhasil, hahaha. Trus aku pengin.

    ReplyDelete
  30. Aku udah sampe Palembang, tapi karena capek dan butuh istirahat untuk lanjut ke Pekanbaru jadinya nggak eksplore kotanya. Padahal mbak sepupu udah bilang mau anter aku, huehuee... next time mau foto kayak mba Lidya itu yang dirangkul ama yayangnya, hihiii

    ReplyDelete
  31. kapten rivai dekat rumah kami yang di palembang mba, hotel itu saya juga tahu, kapan ke palembang lagi mampir ya Mba, ngirup cukoo.tapi kalo pas akunya di palembang yah, hihihi

    ReplyDelete
  32. Aku belum main nih ke Palembang. Masuk list nih si jembatan Ampera untuk dikunjungi

    ReplyDelete
  33. Jembatan ampera ini keren banget ya dipalembang.. Jadi icon palembang banget. Pengen kesana

    ReplyDelete
  34. Belum pernah aku ke daerah Palembang , mau bnget deh explore wisata Dan kulinernya apalg menikmati pagi Dan malam dekat jembatan ampera

    ReplyDelete
  35. Pasti mupeng lihat jembatan ampera. Pengen deh bisa ke palembang dan mencicipi kulinernya juga, hehe. BTW, tulis donk mbak sejarah jembatan ampera, pasti banyak yang baca deh
    ---bundadzakiyyah[dot]com---

    ReplyDelete
  36. Huhuhuuu sayangnya blm pernah ke Palembang, sedih akutuuu

    ReplyDelete
  37. Kalau ke Palembang, yang ndak kalah ngangenin adalah coba Pempek asli dari para pengrajinnya... ikannya terasa banget dan cukanya bikin nagih...

    ReplyDelete
  38. Saya gak sempat foto di jembatannya langsung mbak, abis daerah itu macet hihi jadi cuma sempat foto di rest area atau apa itu ya food courtnya. Jadi agak jauh dari jembatan. Cantik ya jembatan itu di malam hari.

    ReplyDelete