Powered by Blogger.

Berlari Menggunakan Aplikasi Running Di Smartphone

Foto di bawah ini saya ambil ketika selesai meliput  Retro Run (berlari mundur untuk program charity) sekitar 3 tahun lalu. Setelahnya beberapa kali juga saya ikut meliput event olahraga lari lainnya seperti Kungfu Run, dan lain-lain.    



Dari situ saya pingin sekali bisa ikutan lomba lari, bukan mau dapetin hadiah karena tau dirilah belum sampai ke situ targetnya. Yang paling utama mau merasakan lari dari garis start sampai finish untuk mendapatkan medali hihihi.

Di balik niat saya tersebut, ternyata olahraga lari mempunyai manfaat banyak bagi kesehatan yang dapat kita ambil. Dengan berlari maka aliran darah di dalam tubuh akan makin lancar, bagi yang mau menurunkan berat badan cocok banget olahraga ini. Berlari juga bisa mencegah osteoporosis, dan yang paling penting olahraga ini juga bisa memperbaiki suasana hati, juga stress.

Buang dulu jauh-jauh niat awal untuk ikutan lari marathon, yang penting konsisten terlebih dahulu dalam melakukan olahraga untuk kesehatan. Berlari sejauh 5 kilometer bukanlah hal yang mudah bagi pemula, pastinya akan mudah kelelahan dan napas pun terengah-engah karena belum terbiasa.


Teman Sehat



Untuk melakukan olahraga lari sendiri, rasanya mager banget buat saya, apalagi sebelumnya saya lebih memilih olahraga renang. Tapi sejak ada teman saya yang sedang diet dan rutin melakukan jogging akhirnya saya pun tertarik untuk ikutan dia.


Biasanya kami janjian di lapangan setelah mengantar anak-anak sekolah di pagi hari sekitar jam 7 pagi. Kurang lebih sampai jam 8 kami jogging plus jalan pagi sama-ama, yang penting keluar keringat dan bergerak.

Di lain hari saya ikut suami lari pagi juga. Katanya sejak kecelakaan 3 tahun lalu memang suami agak kurang melakukan gerak yang terlalu berat, makanya pilih olahraga lari yang relatif aman. Pemicunya sih sejak naik Gunung Bromo kok terasa cepat lelah, mungkin karena kurang olahraga. Jadi dari situ mulai rutin melakukan lari pagi atau subuh.


Manfaat Aplikasi Running 


Supaya bisa mengukur berapa lama lari yang dibutuhkan agar terbiasa, suami saya menggunakan aplikasi running yang didownload di smartphone namanya C25K. Sebenarnya sih banyak kok aplikasi serupa lainnya yang bisa digunakan. Dari Samsung sendiri menyediakan aplikasi Samsung Health.



Menggunakan aplikasi lari membantu kita untuk berlatih rutin secara singkat yang mengkombinasikan gerakan berjalan dan berlari. Dalam berlari tentunya gak bisa seseorang langsung bisa berlari sejauh 5 kilo secara marathon tanpa henti. Nah dengan aplikasi ini maka pengguna akan dipandu kapan dan berapa lama harus berjalan, dan kapan harus belari. 

Awalnya kita diminta untuk melakukan pemanasan dengan berjalan kaki selama 5 menit terlebih dahulu. Kemudian akan dilanjutkan dengan aktivitas lari selama 1 menit dan berjalan selama 1,5 menit secara bergantian. Untuk pemula dibutuhkan waktu sekitar 30 menit untuk menyelesaikan tantangan tersebut.

Menurut informasi yang saya baca, aplikasi ini bisa menyiapkan seseorang menyelesaikan lari 5Knya setelah rutin melakukan latihan selama 8 minggu dengan porsi latihan 30 menit selama 3 hari seminggu. Kalau saya sih gak terlalu mengejar hal tersebut, buktinya saya masih saja belum menaikkan total waktu larinya karena masih belum nyaman kalau terlalu lama.


Tips Olahraga Lari


Sebelum melakukan olahraga lari ada beberapa tips yang bisa diterapkan yaitu :
  • Jangan lupa melakukan pemanasan supaya tidak cedera saat melakukan olahraga lari.
  • Konsumsi makanan mengandung karbohidrat sekitar 1 jam sebelum olahraga lari untuk memberikan energi.
  • Gunakan pakaian yang nyaman dan menyerap keringat
  • Pakai sepatu olahraga yang sesuai dan cocok dengan ukuran kaki.


Ngomongin soal sepatu olahraga, suami bilang kalau butuh sepatu lari lagi untuk gonta-ganti saat sepatu yang satunya kotor atau basah, maklum sekarang ini musim hujan kadang harus ganti sepatu lain kalau mau berlari lagi. Sempat lihat-lihat sepatu adidas terbaru yang khusus untuk lari, wah keren juga nih sepatunya.



Olahraga bersama keluarga juga seru lho, selain untuk menjaga kesehatan juga bisa menjalin kebersamaan di hari libur. Kalau teman-teman biasanya olahraga apa bersama keluarga?

24 comments

  1. Liaaaaa... aku belum bisa lari, baru jalan cepat aja, semoga nanti pelan pelan fungsi lutut yang ototnya sobek itu bisa kembali ya

    aku juga pake aplikasi untuk step counter sih, nanti kucoba untuk running

    ReplyDelete
  2. Aku pengen banget lari, tapi bisanya melarikan diri dari kenyataan melulu hahahha. Setiap liat postingan orang lari atau ikut komunitas lari rasanya pengen ikutan, tapi sayangnya belum bisa & ada kesempatan :D next time kalau udah bisa melarikan diri dengan baik #eh mau nyoba ah aplikasi ini :D

    ReplyDelete
  3. aplikasi running di smartphone memudahkan siapapun apalagi buat para runners ya mba. Semangat lari

    ReplyDelete
  4. Kalau saya olahraga bersama keluarga, biasanya Keke dan ayahnya yang lari. Saya dan Nai memilih jalan kaki. Padahal Nai kuat olahraga lari. Tetapi, kalau sama bundanya, dia memilih jalan hehehe

    ReplyDelete
  5. Mbak Lia, aku masih mandek nih kalau lari. Mau nyoba nanti stelah lahiran 😃
    Udah ready smua padahal 😁 noted tipsnya. Aku jalanin nantii.
    Sehat2 yaaa kita mba

    ReplyDelete
  6. Saya udah jarang olahraga. Paling-paling jalan kaki aja lama, keliling kota sampai kaki pegel. Kalau lari baru bentat udah ngos-ngosan. Mungkin faktor usia dan malasnya saya, hahahaha.


    Itu sepatunya bagus banget, kalau pakai sepatu lari yang bagus dari adidas kayaknya saya mau lagi lari. Hehe

    ReplyDelete
  7. Saya mah paling banter jalan santai aja Mal kalo lagi sama suami dan anak. Larian gampang capek saya. Kalo waktu masih di Cikarang suka ikut senam di taman Botanic.

    ReplyDelete
  8. Eh ada aplikasinya ya di hp? Btw, kayaknya keren banget ya kalau ikut event lari, terus pamer medali, pengen, ahahaha.

    ReplyDelete
  9. asyiknyaa bisa lari2 sama suami n anak tercinta. apa saya nunggu babyzril bs lari juga yaa biar kami sekeluarga bisa seperti mabknya? hehe. yg jelas kudu donlot aplikasinya dulu nih

    ReplyDelete
  10. Aplikasi untuk mendampingi aktivitas olahraga lari ada banyak ya. Jadi terpantau tiap tahapan larinya. Hanya saja kalau aku udah ga bisa ikutan lari gini, lututku udah sakit kalau kena hentakan. Biasanya jalan cepat aja sih, durasinya agak dilamain agar pembakaran kalori dan lemaknya maksimal. :))

    ReplyDelete
  11. Keren juga ya aplikasinya. Terus saya penasaran ama pengembangnya, kok bisa pinter buat aplikasi kayak gitu.

    Saya nggak olahraga mbak. Dulu pernah punya resolusi mau lari kalau pagi. Tapi sejak punya bayi lagi, nggak pernah dilakukan lagi.

    ReplyDelete
  12. Kl olah raga bunda yang pasti mah bukan lari, tp jalan jinjit mondar2 mandir aja di ruangan trus 15 menit kadang lebih. Terus dengetin musik sambil duduk gerakan dancing sepenuh tenaga, keringetan gobyos juga lho. Yg penting, lari lar no way lah yaw

    ReplyDelete
  13. Anak saya punya juga aplikasi ini di handphone-nya. Dia suka ngitung-ngitung berapa jauh udah melangkah.
    Olah raga itu PR banget nih, buat keluarga saya. Jarang olah raga hihihi

    ReplyDelete
  14. Asik banget ya sekarang sudah ada aplikasinya. Baru tahu aku. Mau cobain juga ah.

    ReplyDelete
  15. Wah ditulis juga akhirnya nih, top dehh mbak. aku sih memilih jalan cepat aja yang relatif aman untuk tulang sendi dan lutut. Yang penting rutin dan konsisten gerak tubuh ya, agar nggak gampang lelah

    ReplyDelete
  16. Wah mau coba ahh aplikasinya.. aku jarang sekali olahraga yang menyegaja.. tapi jalan santai sudah biasa setiap hari.. bisa diikur pakai aplikasi ini yaa..

    ReplyDelete
  17. Kemarin-kemarin aku ikutan zumba & yoga mba untuk olahraga mingguan. Tapi tempatnya jauh pisaan. Ini mau ganti aja ke olahraga jogging. Simple, gratis & kebetulan ada jogging track di dekat rumah :)

    ReplyDelete
  18. Aku juga kalau lagi lari selalu menggunakan aplikasi running biar tau seberapa jauh ku berlari dan pacenya.

    ReplyDelete
  19. Wah sudah lama juga tidak melakukan jogging bareng nih, karena terbentur jadwal aktivitas yang tidak cocok antara aku dan anggota keluarga lain.

    Yang sering malah makan bareng, halah... hahaha

    Setuju, agar lebih afdol, untuk lari ternyata kita kudu pakai sepatu lari.
    Aku dulu sempat berpikir, bahwa semua sepatu kets, semuanya bisa untuk lari.
    Ternyata, aku salah!

    ReplyDelete
  20. Aku udah lama banget nggak lari-lari mbak, terakhir itu pas ikut ujian praktek olahraga di sekolah wwkwkw... lari-lari ngejar keponakan mah kadang hheee
    Mau deh kapan2 install app nya mbak heheee

    ReplyDelete
  21. Mbak dirimu warbiyasaaah..
    Aku lari antara ya dan tidak, 2 hari lari 2 minggu enggak hiks
    Aku perlu contoh semangatmu keknya
    Makasih sudah berbagi yaaa

    ReplyDelete
  22. Aku cuma kuat lari mengejar abang nasgor mbaa, huhuhuu.. seminggu 2x sih rutin jalan cepat bareng temen, kalo lari langsung keliyengan, payah banget ni :(

    ReplyDelete
  23. Waaahh seru2, jd pengen install juga. Sepatuku nih banyak nganggurnya hahaha.
    Tapi kyknya gak bisa tiap hari huhuhu. Pengennya mulai dr wiken dulu larinya yg penting konsisten :D

    ReplyDelete
  24. Aku baru tahu aada aplikasi ini dan menuurtku kayaknya perlu buat aku yang sebetulnya kurang bisa lari jauh karena kendala kaki masih belum terlalu kuat berlari . Yuk lari yuk mba :)

    ReplyDelete