Navigation Menu

Arsitek Masjid Al-Azhar Summarecon

Beberapa waktu yang lalu akhirnya saya berkesempatan melaksanakan sholat di Masjid Al-Azhar Summarecon Bekasi. Sudah sering berkunjung ke kawasan ini tapi belum pernah sholat di masjidnya, biasanya kami sholat di mushola yang ada di dalam Mal saja.

Saat melakukan kegiatan one day tour ke sekolah di Summarecon Bekasi, kami melaksanakan sholat Dzuhur di masjid ini. Lokasinya bersebelahan dengan sekolah Al-Azhar di Jalan Bulevar Utara Blok L Summarecon Bekasi.

Mau tau siapa arsitek  Masjid Al-Azhar Summarecon Bekasi ini? Ya beliau ada Bapak Ridwan Kamil yang sering disebut dengan Kang Emil, sang Walikota Bandung yang terkenal itu. Tidak menyangka saya ternyata sang arsiteknya beliau.


Uniknya masjid ini adalah tidak menggunakan kubah sebagaimana lazimnya masjid yang ada di Indonesia. Namun masjid ini di rancang bentuk kubus ka'bah oleh Kang Emil yang lulusan  University of California, Barkley. Sebetulnya masjid AL-Azhar ini bukan masjid pertama yang di desain oleh Kang Emil, masih banyak masjid lainnya.

Masjid dua lantai ini di dalamnya cukup nyaman dan dingin walau tidak menggunakan AC. Memang sengaja di buat seperti sholat di ruangan terbuka karena tidak ada pintu sama sekali. 

Masjid ini juga tidak terlalu luas ukurannya karena dirancang tidak ada tiang di dalam masjid yang katanya bisa memutus saf sholat. Ukuran masjid ini  1,320 meter  persegi dan bisa menampung 1500 jamaah untuk sholat.

Masjid yang diresmikan pada 26 November 2013 ini memiliki ruang untuk wudhu yang memadai serta terpisah antara laki-laki dan perempuan. Selain itu disediakan pula tempat penitipan sandal atau sepatu di bagian dekan pintu masuk masjid. Masjid ini juga lokasinya ada di sebelah Sekolah Islam Al-Azhar yaitu salah satu Sekolah di Summarecon Bekasi



Pada bagian depan tempat sholat jamaah laki-laki ada kolam. Pada foto di atas kolam terletak di belakang mimbar berbentuk lengkung. Sayang sekali saya tidak bisa mengambil gambar karena tempat sholat jamaah perempuan ada di lantai dua. Masjid ini juga dilengkapi dengan Aula.

25 comments:

  1. Saya selalu suka dengan arsitektur masjid yang tidak harus selalu sama dengan bentuk dan desain masjid pada umumnya. Di sinilah kreativitas sang arsitek sangat dibutuhkan. Bagus karya Kang Emil :)

    ReplyDelete
  2. Unik dan keren ya? Saya kemarin gak sempat ke situ karena lagi M hehehe...

    ReplyDelete
  3. iyaa benerran kaya bukian mesjid pada umumnya ya Mbaa

    bener2 keceh deh mesjidnya plus arsiteknya eeaa

    ReplyDelete
  4. minimalis cantik, kek yang punya blog

    ReplyDelete
  5. Wih, nggak pakai AC tapi tetep adem ya?

    ReplyDelete
  6. alvin...kamu pinter sekaliii seh :")

    ReplyDelete
  7. suka banget liat bangunan dalamnya mbak. coba diperbanyak mungkin lebih menarik lagi :D

    ReplyDelete
  8. Betul, kalau masih ada foto2 yang lain minta tolong ditambahkan nih.

    ReplyDelete
  9. fotonya kurang banyak :(( padahal kayaknya keren huhu

    ReplyDelete
  10. Ruang mimbarnya terbuka ya, bisa melihat luar... Bagus banget mbak, luas banget pula bisa menampung 1500 jamaah. Kira2 ada tempat buat naruh alas kakinya g y mbak?

    Best Regard,
    Adi Pradana

    ReplyDelete
  11. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  12. salam kenal sebelumnya mbak lidya . . .
    Wah saya malah baru nglewati dan liat dari jalan saat kemaren pertama kali datang kebekasi, moga ntar ada waktu bisa mapir di mesjid ini ,, ,

    ReplyDelete
  13. aku suka mall yang masjidnya bagus, syukur2 di tiap lantai ada mushala nya :)

    ReplyDelete
  14. bentuk dari luarnya memang unik. Dan luas banget ya sampai dua lantai :)

    ReplyDelete
  15. masya Allah ... disain mesjid yg elegant, lapang, nyaman, menambah khusyuk sholat. oooh ternyata ... kang Emil hebat euy, ngiring bingah.
    salam kenal mbak, artikel yg informatif n menarik.

    ReplyDelete
  16. Arsitek Masjid Al Azhar ini sepertinya orang cerdas banget dan memiliki imajinasi sangat tinggi hingga Masjid hasil rancangannya di Al Azhar jadi unik dan menarik tanpa menghilangkan fungsinya

    ReplyDelete
  17. Wah mirip banget sama yang di Kotabaru Parahyangan, Bandung XD
    Bedanya sih kalau di Kotabaru mah lebih colorless, soalnya warnanya abu-abu aja. Daan di Kotabaru cuma satu lantai tapi luas sekali :)

    Kalau ke Bekasi nanti mampir ah ^^

    ReplyDelete
  18. Jadi yang bikin ini karya Kang Emil ya, bagus ya mak.

    ReplyDelete
  19. subhanallah :) bagus banget arsitekturnya ^^

    ReplyDelete