Thursday, July 9, 2015

# sharing

Faktor Yang Mempengaruhi Anak Belajar Puasa

Puasa di bulan ramadhan hukumnya adalah wajib bagi umat muslim di seluruh dunia. Memang sih belum wajib untuk anak-anak yang belum baliq, tapi tidak salahnya bukan bila belajar puasa sejak kecil. Sehingga besar nanti sudah terbiasa.

Kalau Aa sih belajar puasa saat masuk kelas 1 SD tapi langsung full satu bulan sampai magrib, Allhamdulillah gak rewel. Tidak ada pemaksaan untuk melakukan ibadah puasa hanya diberi dukungan saja. Sesekali dibelikan makanan kesukaan supaya buka puasanya semangat. Untuk hadiah juga tidak pernah kami janjikan, biasanya kami tetap memberikan reward di akhir tanpa memberitahukan sebelumnya.

Tahun ini Ade juga sudah mulai belajar berpuasa. Empat hari pertama sih belum ikutan puasa, niatnya saja puasa tapi kalau haus dia minum :). Tapi sejak ambil rapot, gurunya tanya puasa gak? saya jawab gak puasa hehehe. Ade jadi malu sendiri deh, akhirnya besoknya mau belajar puasa sampai jam 12 katanya.


Allhamdulillah puasa pertama buka jam 12 lalu dilanjutkan hingga magrib. Puasa kedua buka jam 1 siang. Nah puasa ketiga karena Ade lupa dan asyik main sama Aa hingga jam 3 dia belum buka puasa. Waktu saya melihat jam ketahuan trus Ade baru ngeh deh kalau dia belum buka puasa. SAya bilang tanggung bentar lai kan magrib, dia pun mau puasa sampai magrib. Hari selanjutnya selang seling buka puasa dzuhur dan magrib. Tapi kesininya selalu sampai magrib tanpa rewel.

Saya jadi menarik kesimpulan nih faktor yang mempengaruhi anak belajar puasa, tapi ini berdasarkan pengalaman saya loh :), diantaranya yaitu :
  1. Faktor lingkungan dan sekolah. Kalau di Sekolah selalu di bahas mengenai puasa otomatis si anak mau ikutan berpuasa. Kalau faktor lingkungan sekitar, apakah teman-teman berpuasa juga atau tida ini sangat mempengaruhi. Ade sih jarang main ke luar rumah jadi cukup aman gak melihat anak-anak lain makan di siang hari.
  2. Faktor saudara, Karena Aa sudah puasa lebih dulu jadi Ade termotivasi untuk ikut berpuasa.
  3. Buku bacaan, juga bisa mempengaruhi anak-anak mau belajar puasa. Biasanya dar buku anak yang bergambar lebih bisa masuk untuk memberikan contoh yang baik.
  4. Film kartun muslim yang membahas tentang puasa. Ini sih kesukaan Aa dan Ade selama puasa nonton film tentang nabi dan tokoh-tokoh Islam lainnya.

Allhamdulillah nih waktu ambil rapot Ade dapat penghargaan Iqro terbaik karena sudah khatam dan mendapatkan piala. JAdilah keesokannya kami mengajak anak-anak buka puasa di luar. Walaupun agak lemas masih mau senyum kok waktu di foto :)

10 comments:

  1. Alhamdullilah anak saya mba puasanya belum bolong lagi padahal saya sempat khawatir juga lho kalau liat dia pas lagi lemesnya.

    ReplyDelete
  2. Hahaha..mak..kalimat pembuka hampir sama *bisa gitu yah!*. Tapi untunglah secara keseluruhan beda hihi
    Wah hebat ya abang, langsung full belajar puasanya :)

    ReplyDelete
  3. Waahhh Aa hebat bangeett, pertama kali belajar puasa udah langsung full? Kereeeennn

    ReplyDelete
  4. kartun muslimnya Dodo dan Syamil kalau Faiz, how Ade?

    ReplyDelete
  5. Ditanya buguru atau teman-temannya, mempengaruhi juga ya Mba

    ReplyDelete
  6. Betul banget mba, harus mulai diajarkan sejak kecil...

    ReplyDelete
  7. Aa sama Ade kereeeen deh. Moga tambah sehat dan tambah pahalanya yaaa.

    ReplyDelete
  8. Wah...semangat Adee.. Buat Aa juga deh..biar tetep ngasih contoh yang baik buat adeknya^^

    ReplyDelete
  9. Alvin udh khatam iqro Mba?
    Wuiiihhh hebring :)

    ReplyDelete
  10. Membaca ini jadi teringat zaman anak-anakku kecil. Ada aja yang bikin lucu di saat bulan Ramadan. Tapi, memang benar sih. Keempat faktor yang disebut Lidya sangat memengaruhi kekonsistenan anak untuk belajar berpuasa.

    ReplyDelete